10 Lagu Berpengaruh yang Mengubah Dunia

Selama beberapa dekade, musik secara konsisten memiliki dampak budaya dan politik yang signifikan pada acara dunia nyata dan memberikan kekuatan untuk perubahan positif dan persatuan pada momen bersejarah. Berikut adalah 10 lagu yang menangkap gerakan revolusioner, mengutuk ketidakadilan, dan membangkitkan harapan untuk masa depan yang lebih baik.

Sam Cooke - “Suatu Perubahan Akan Datang” (1964)

Cooke menulis lagu protes ini untuk mendukung gerakan hak-hak sipil di Amerika Serikat. Ketika Cooke mendengar lagu Bob Dylan "Blowin 'in the Wind, " ia bertekad untuk menulis sesuatu yang serupa. Beberapa lirik terinspirasi oleh sebuah insiden di mana Cooke dan teman-temannya ditangkap karena mengganggu ketenangan setelah mereka ditolak kamar di sebuah motel di Louisiana. Liriknya, “Saya pergi ke film dan pergi ke pusat kota dan seseorang terus mengatakan kepada saya jangan bergaul, ” berbicara dengan berani tentang pemisahan. Lagu ini dirilis sebagai single beberapa bulan setelah Cooke meninggal. Dia ditembak oleh seorang pemilik motel yang mengklaim bahwa dia memperkosa seorang gadis muda di salah satu kamar. Ada banyak kontroversi seputar kematian penyanyi itu.

The Beatles - “Aku Ingin Pegang Tanganmu” (1964)

Lagu ini konon memulai revolusi musik yang agung pada tahun 1960-an. Itu memungkinkan The Beatles untuk mendapatkan popularitas di sisi lain Atlantik, mengubah band dari yang tidak diketahui menjadi sensasi terbesar yang pernah dilihat rock'n'roll; sampai titik ini, Beatlemania tetap menjadi fenomena murni Inggris. Jalur yang menggembirakan itu meledak di atas saluran udara di suatu titik ketika Amerika masih belum pulih dari pembunuhan John F. Kennedy pada November 1963. Band ini kemudian muncul di Ed Sullivan Show, menarik 70 juta penonton pada Februari 1964 — yang paling banyak dalam sejarah TV pada waktu itu.

Band Aid - “Apakah Mereka Tahu Ini Natal?” (1984)

Single Natal amal ini diorganisir oleh Bob Geldof, yang merupakan penyanyi utama The Boomtown Rats, untuk mengumpulkan uang guna membantu kelaparan Ethiopia. Paduan suara bertabur bintang yang ditampilkan dalam lagu asli termasuk David Bowie, Paul McCartney dan Bono. Sentimen dan melodi dari lagu meriah bermakna penuh dengan kabar baik, tetapi liriknya suram: "Lonceng Natal yang berdering ada bunyi dentang lonceng kiamat."

Edwin Starr - “War” (1970)

Ditulis oleh Norman Whitfield dan Barrett Strong, "Perang" secara terbuka memprotes Perang Vietnam dan juga menyampaikan perlunya keharmonisan dalam kehidupan kita sehari-hari. Itu adalah lagu Motown pertama yang membuat pernyataan politik dengan lirik, “War. Apa gunanya? Sama sekali tidak ada! " Lagu protes ini membuat sejarah lagu anti perang.

Liburan Billie - “Strange Fruit” (1939)

“Strange Fruit” karya Billie Holiday adalah lagu protes dengan relevansi yang bertahan lama. Liriknya melambangkan kebrutalan dan rasisme dari praktik hukuman mati tanpa pengadilan di Amerika Selatan. Lagu itu sendiri telah bertahan dan menjadi simbol rasisme, kekejaman, rasa sakit, dan penderitaan yang dialami oleh begitu banyak orang di AS. Versi ini kemudian menjadi lagu majalah Time abad ini pada tahun 1999. Sekarang, lebih dari 70 tahun setelah itu. dirilis, rapper Kanye West telah mencicipi lagu tersebut di album terbarunya, Yeezus .

John Lennon - “Imagine” (1971)

Dianggap sebagai lagu khas John Lennon, "Imagine" adalah judul lagu dari album keduanya, dan mungkin merupakan karya solonya yang paling terkenal. John Lennon terkenal mengatakan bahwa lagu itu "anti-agama, anti-nasionalistis, anti-konvensional, anti-kapitalistik ... tetapi karena dilapisi gula, itu diterima." Lagu itu menyampaikan harapan Lennon untuk perdamaian dan harmoni dunia. Sementara pesan lagu itu bergema secara luas, dan diberi kepedihan tambahan setelah pembunuhan Lennon pada tahun 1980, pesannya sejak itu telah diejek oleh banyak orang yang menunjukkan kontradiksi seorang multi-jutawan yang meminta seluruh dunia untuk membayangkan tidak ada harta benda.

Feat Macklemore & Ryan Lewis. Mary Lambert - “Same Love” (2012)

"Same Love, " menampilkan paduan suara "Aku tidak bisa mengubah" inspirasi yang dinyanyikan oleh Mary Lambert, mewakili anggukan terhadap hak-hak gay. Lambert dibesarkan di gereja dan tumbuh mengetahui bahwa dia gay, merasa sedih atas ketidakmampuannya untuk berubah dan sering meminta maaf kepada Tuhan karena menjadi orang berdosa. Dalam sebuah wawancara dengan Same Same, Macklemore berkata, "'Same Love' adalah lagu yang ingin saya tulis untuk waktu yang lama tetapi saya tidak tahu persis bagaimana cara mengatasi masalah ini." Dia melanjutkan, "Saya tahu saya ingin menulis lagu tentang hak-hak gay dan homofobia dalam komunitas hip-hop dan dunia." Dia mengatakan bahwa itu bukan hanya masalah kesetaraan pernikahan yang memicu lagu tetapi juga penggunaan "gay" yang mencolok sebagai istilah yang merendahkan.

U2 - “Sunday Bloody Sunday” (1983)

Salah satu lagu paling politis U2, lirik "Sunday Bloody Sunday" menggambarkan kengerian yang dirasakan oleh pengamat masalah di Irlandia Utara, khususnya insiden Minggu Berdarah di Derry, Januari 1972, di mana pasukan payung Inggris menewaskan 13 warga negara Irlandia di sebuah protes hak-hak sipil. Namun, liriknya adalah kecaman non-partisan atas pertumpahan darah bersejarah di Irlandia. Bono mengatakan lagu itu lebih tentang perjuangan antarpribadi daripada tentang peristiwa Minggu Berdarah yang sebenarnya. Saat membawakan lagu itu, Bono akan mengibarkan bendera putih sebagai panggilan untuk perdamaian, dan lagu itu memiliki makna baru ketika konflik di Irlandia Utara berlanjut hingga tahun 1990-an.

Sex Pistols - “God Save The Queen” (1977)

Lagu ini adalah tentang pemberontakan melawan politik Inggris, yang ditulis ketika banyak orang muda merasa teralienasi oleh pemerintahan kerajaan yang berlanjut. Manajer Sex Pistols, Malcolm McLaren merilis lagu yang bertepatan dengan The Queen's Silver Jubilee, sebuah perayaan yang memperingati 25 tahun hidupnya di atas takhta. Pada hari Jubilee pada Juni 1977, Sex Pistols berusaha memainkan lagu ini dari Sungai Thames, di luar Istana Westminster. Namun, pihak berwenang menggagalkan mereka, dan kinerja tidak pernah terjadi. Lagu itu kemudian menjadi lagu kebangsaan bagi gerakan punk di Inggris, mengekspresikan kemarahan yang dirasakan kaum muda terhadap kemapanan.

Public Enemy - “Fight the Power” (1989)

Lagu Public Enemy yang paling terkenal, lagu ini mewujudkan pesan kebanggaan hitam mereka, sambil mengambil gambar ikon putih Elvis Presley dan John Wayne. Pendekatan militan dan konfrontatif ini dirancang untuk memberdayakan komunitas kulit hitam dan menciptakan beberapa kontroversi di sepanjang jalan, yang membantu mereka menjual album. Pesan terpadu itu adalah pesan yang dapat dibalas oleh banyak orang, bukan hanya orang Afrika-Amerika. "Fight the Power" berkonsentrasi untuk membuat pendengar berpartisipasi dalam politik.

 

Tinggalkan Komentar Anda