10 Hal Yang Harus Anda Ketahui Tentang Fyodor Dostoevsky

Jika Anda pernah membuka buku milik Fyodor Dostoevsky, Anda pasti telah mengambil bahwa pria di belakangnya rumit dan mempesona. Buku-bukunya memiliki cara Rusia yang unik untuk membuka kehidupan karakter mereka untuk diperiksa dan diperiksa oleh pembaca, yang tahu sedikit tentang kehidupan. Sekarang, tabel telah berubah. Berikut ini sepuluh hal yang harus Anda ketahui tentang pria itu sendiri.

Dia menerbitkan novel pertamanya pada usia 25.

Dostoevsky memulai awal yang baik, karena ia berasal dari keluarga bangsawan dan karena itu secara alami dididik sebagai bagian dari masa mudanya. Namun, dia tidak berlatih untuk menjadi seorang penulis; dia pergi ke institut teknik militer, meskipun itu tidak cocok untuknya. Dia beralih ke lektur sebelum bahkan berhenti dari jabatan insinyurnya, pertama dengan menerjemahkan karya Prancis ke dalam bahasa Rusia. Namun pada tahun 1845, pada usia 25, ia pergi menerjemahkan untuk padang rumput yang lebih hijau - menulis fiksi. Novel pertama ini disebut Poor Folk, dan sering digambarkan sebagai "novel sosial" Rusia yang pertama.

Dia menulis salah satu novel eksistensialis pertama pada tahun 1864.

Setelah Soren Kierkegaard menulis teks-teks yang membentuk dasar filsafat eksistensial, tidak butuh waktu lama bagi Dostoevsky untuk menulis apa yang oleh banyak orang dianggap sebagai novel eksistensialis pertama, Notes from Underground . Ide dasar filosofi adalah bahwa individu membentuk dasar pemikiran filosofis, dan setiap individu bertanggung jawab untuk memberkahi kehidupan dengan makna. Sekarang kita semua dapat memikirkan beberapa karya eksistensialis di atas kepala kita - misalnya The Trial, The Stranger, atau Waiting for Godot, tetapi Dostoevsky memulai semuanya pada tahun 1864 dengan Notes from Underground.

Dia pernah dihukum mati.

Pada tahun 1840-an, Dostoevsky mengambil bagian dalam lingkaran sastra yang tujuan akhirnya adalah reformasi sosial. Mereka membaca buku-buku terlarang dan membahas potensi perubahan sosial - menyingkirkan sensor dan perbudakan, misalnya - pada saat ide-ide ini sangat menakutkan bagi mereka yang berkuasa, mengingat suasana politik di Eropa. Ketika mereka ditangkap, mereka segera dikirim ke penjara dengan keamanan tinggi dan kemudian dihukum mati. Tepat sebelum eksekusi dijadwalkan terjadi, seorang kurir tiba dengan tinggal dari Tsar. Alih-alih kehilangan nyawanya, Dostoevsky dikirim ke Omsk, Siberia, selama delapan tahun kerja paksa.

Orang tuanya sangat memupuk kecintaannya pada sastra.

Seperti disebutkan sebelumnya, orang tua Dostoevsky kaya, dan mendidik anak-anak mereka adalah prioritas utama bagi mereka. Dia memiliki seorang pengasuh anak yang mulai membacakan kisah-kisah kuno dan dongeng ketika dia baru berusia tiga tahun, dan kemudian ibunya menggunakan Alkitab untuk mengajarinya membaca dan menulis pada usia empat tahun. Pengabdian seumur hidupnya untuk sastra tumbuh dari fondasi yang diberikan orang tuanya sebagai seorang anak, yang membentang tidak hanya hebat Rusia seperti Alexander Pushkin, umumnya diakui sebagai bapak sastra Rusia, tetapi juga ikon sastra internasional seperti Cervantes, Goethe, dan Homer.

Dia menderita epilepsi.

Sementara pikiran Fyodor Dostoevsky dalam kondisi kerja yang jauh lebih baik daripada kebanyakan orang lain, tubuhnya jelas bukan. Penyakitnya mulai menunjukkan latar belakang lelaki muda sehat lainnya di sekolah militer, dan kemudian ia mulai mengalami kejang pada tahun 1839 pada usia 18 tahun. Selama pengasingannya di Siberia, kejang-kejangnya memburuk, dan kemudian meskipun ia dimaksudkan untuk bertugas di militer sekembalinya, ia segera diberhentikan karena kesehatan yang buruk. Dia tentu saja berhasil menjalani kehidupan penuh, tetapi menjelang akhir hidupnya, penyakitnya mulai menular padanya, dan serangkaian komplikasi lain menyebabkan dia meninggal pada usia 59, pada tahun 1881.

Dia adalah inspirasi besar bagi banyak penulis lain.

Tepat ketika Dostoevsky berdiri di pundak para raksasa yang karyanya ia baca sebagai seorang anak, ia akhirnya akan berubah menjadi salah satu raksasa yang akan terus menginspirasi dan mendukung segudang tokoh sastra lainnya. Franz Kafka memanggilnya "kerabat darah, " dan pengaruh Dostoevsky pada pekerjaannya jelas. Majikan prosa seperti Ernest Hemingway dan James Joyce mengangkatnya sebagai salah satu idola besar mereka, dan yang lain, seperti Nietzsche dan bahkan Freud lebih menghargainya karena cara dia dapat dengan mulus menenun seluk-beluk psikologi manusia yang dalam dan gelap ke dalam ceritanya. .

Tsar Alexander II memintanya untuk mengajar putra-putranya.

Pada tahun-tahun terakhir hidupnya, ketenaran Dostoevsky telah mencapai jauh dan luas, dan karyanya dihargai secara luas baik di Rusia maupun di seluruh Eropa. Dia sering bepergian di Eropa Barat, khususnya ke kota pemandian Jerman Bad Ems untuk dirawat karena penyakitnya. Ketika dia kembali ke Rusia dari salah satu perjalanan ini, Tsar Alexander II memanggilnya untuk membaca dari salah satu karyanya yang akan datang, dan ketika dia senang dengan presentasi, dia memintanya untuk mengajar kedua putranya. Ini, tidak mengherankan, adalah koneksi jaringan utama untuk Dostoevsky, dan itu sangat meningkatkan jumlah orang-orang terkenal dan penting yang bisa ia sebut teman.

Dia adalah anggota komite kehormatan Asosiasi Litteraire et Artistique Internationale.

Ketika kesehatannya menurun, ketenarannya terus meningkat. Pada tahun 1879, setahun yang sangat ternoda oleh kematian putranya Alyosha, ia juga menerima banyak penghargaan, termasuk diangkat menjadi komite kehormatan Asosiasi Litteraire et Artistique Internationale. Ini menempatkannya dalam kelompok yang sama dengan Victor Hugo, Leo Tolstoy, Ralph Waldo Emerson, Henry Longfellow, dan Alfred Tennyson, di antara yang lainnya. Itu telah didirikan tahun sebelumnya oleh Victor Hugo, dan masih ada sampai sekarang dengan tujuan utama melindungi hak-hak penulis dan seniman lainnya.

Dia punya beberapa urusan.

Dostoevsky menikah dua kali (yang kedua setelah istri pertamanya meninggal pada tahun 1864), tetapi itu sama sekali tidak membatasi hubungan asmara. Hubungan asmara pertamanya terjadi bahkan sebelum dia menikah, dengan seorang wanita tentang siapa dia tidak yakin dan yang kemudian menolak lamaran pernikahannya. Dua berikutnya terjadi ketika dia menikah dengan istri pertamanya; satu adalah seorang aktris komedi dan yang lainnya adalah seorang wanita yang dicintainya terlepas dari apa yang dia anggap sebagai egoisme yang hebat. Urusannya berakhir setelah ia bertemu dengan istri keduanya, Anna Grigoryevna Snitkina, yang bekerja sebagai stenografer di novelnya The Gambler . Dia menikahinya ketika dia berusia 21, dan dia meninggal ketika dia berusia 35. Dia tidak akan pernah menikah dengan orang lain.

Dia sangat terpesona dengan agama Kristen Ortodoks.

Selain psikologi manusia, salah satu keasyikan Dostoevsky lainnya adalah agama, khususnya dengan Gereja Ortodoks Rusia. Dia tumbuh dengan sangat Ortodoks, tetapi kemudian pengabdiannya mulai berubah bentuk ketika dia berhubungan dengan unsur-unsur Gereja yang tidak dia sukai, seperti para imam di kamp kerjanya di Siberia. Dia mempertahankan pengabdian yang konstan kepada Kristus sebagai sosok, bahkan jika bentuk sebenarnya dari sistem kepercayaannya tampaknya telah berubah. Meskipun ia mengeksplorasi subjek dalam banyak buku, ia tidak pernah secara terbuka menyatakan keyakinan mendasarnya pada subjek tersebut, sehingga meninggalkan para sarjana untuk membahasnya sampai sekarang.

 

Tinggalkan Komentar Anda