11 Stereotip Semua Orang Brazil Benci

Wanita cantik, bikini tali, karnaval setiap hari dengan latar belakang hutan - ini hanya beberapa stereotip yang berasal dari Brasil. Namun, sebuah negara dengan lebih dari 200 juta orang cukup sulit untuk melukis dengan satu kuas. Berikut adalah beberapa kesalahpahaman paling umum tentang apa yang secara stereotip dianggap sebagai cara hidup orang Brasil.

Hutan hujan Amazon adalah bagian dari kehidupan sehari-hari

Hutan hujan Amazon menelan bagian barat laut Brasil sebelum meluas ke Peru, Kolombia, Ekuador, dan beberapa negara Amerika Selatan lainnya. Hampir dua pertiga dari hutan hujan terletak di Brasil dan di kota-kota seperti Manaus, yang melintasi perbatasan hutan, Amazon memainkan peran penting dalam pariwisata dan pasokan. Namun Manaus masih merupakan kota besar dengan haknya sendiri dan tidak hidup berdampingan di dalam hutan hujan. Bagian tengah, timur laut, dan selatan Brazil juga tidak dekat dengan Amazon. Bahkan, dari Sao Paulo ke Manaus - pintu masuk termudah ke hutan - jaraknya sekitar 2.500 mil (4.023 kilometer) jauhnya, atau dengan kata lain, penerbangan empat jam.

Warga Brazil luar biasa di sepakbola

Warga Brazil cenderung sangat bergairah tentang sepakbola. Tim regional datang dengan basis penggemar yang sangat loyal dan bermain sepak bola - terutama di kota-kota dengan gaya hidup di luar ruangan seperti Rio de Janeiro - adalah hiburan yang populer. Namun, tidak semua orang menyukai sepak bola seperti yang diperkirakan orang luar. Meskipun mayoritas berafiliasi sendiri dengan beberapa tim, tidak semua orang, dan beberapa orang tidak tertarik pada olahraga. Sementara beberapa orang Brasil sangat berbakat di sepakbola, ada banyak yang tidak cukup memotongnya.

Orang Brasil berbicara bahasa Brasil

Bahasa Brasil sebagai bahasa bukan bahasa. Sederhana. Orang Brazil juga tidak bisa berbahasa Spanyol; juga bukan bahasa kedua. Bahasa resmi Brasil adalah bahasa Portugis, dan meskipun beberapa buku panduan mungkin bahkan menyatakan bahwa bahasa Spanyol digunakan secara luas, itu tidak benar. Bahasa Portugis dan Spanyol memiliki kesamaan linguistik yang kuat dalam hal tata bahasa dan kosa kata, namun mereka masih merupakan bahasa yang sangat terpisah, dan perbedaannya jelas di antara penutur asli.

Ibukota Brasil adalah Rio de Janeiro

Ini adalah kesalahpahaman yang sangat umum. Rio de Janeiro tidak pernah menjadi ibu kota dalam waktu yang sangat lama. Ibukotanya adalah Brasilia, sebuah kota di Brasil tengah.

Brasil sangat berbahaya

Sementara masalah dengan kejahatan tidak bisa diabaikan, media sering memeras cerita-cerita horor ke dalam konteks sempit yang menutup kenyataan yang lebih luas. Tempat-tempat wisata di kota-kota besar secara keseluruhan relatif aman, meskipun bijaksana untuk mengambil tindakan pencegahan untuk menghindari perampokan. Untungnya, itu bukan kenyataan sehari-hari untuk melihat orang-orang berlarian di jalanan melambaikan senjata di udara atau perdagangan narkoba secara terbuka terjadi di sudut-sudut jalan.

Warga Brazil berasal dari Rio de Janeiro atau Sao Paulo

Sering diasumsikan bahwa orang Brasil berasal dari Rio de Janeiro atau Sao Paulo. Mereka bisa jadi dari sana; atau dari salah satu dari banyak kota lain di Brazil. Ini adalah negara besar dengan lebih dari 200 juta orang dan mereka tidak terkonsentrasi hanya di dua kota.

Sebagian besar rumah tangga Rio de Janeiro adalah favela

Rio de Janeiro, serta kota-kota lain, memiliki favelas. Persentase aktual dari populasi yang hidup di favelas adalah 6%. Meskipun itu masih setara dengan sekitar 11 juta orang, itu jauh dari kesalahpahaman bahwa sebagian besar kota terdiri dari favela. Favelas sendiri cocok dengan stereotip khas tempat-tempat yang dilanda kemiskinan, kejam, dan menyedihkan ketika kenyataannya banyak yang telah ditenangkan dan terdiri dari komunitas yang kuat dan dekat.

Orang Brazil memiliki stereotip ras yang khas

Beberapa orang sering beranggapan bahwa orang Brasil memiliki rambut gelap, mata gelap, kulit gelap, tubuh bugar dan, bagi para gadis, puntung besar. Brazil sebenarnya adalah peleburan budaya besar, dipengaruhi oleh imigrasi dari Jerman, Jepang, Afrika dan Timur Tengah, di antara banyak lainnya. Hasilnya adalah seorang Brasil dapat memiliki mata biru, hijau atau coklat dengan rambut pirang, merah atau hitam, dan memiliki semua tipe tubuh yang berbeda. Yang benar adalah bahwa tidak ada ciri khas Brasil, dan keanekaragaman ras terbukti ketika bepergian melalui negara.

Semua orang Brasil bisa samba

Samba terletak pada jiwa musik Brasil, mewakili negara tidak seperti genre lainnya. Menari ke samba membutuhkan keterampilan dan keluwesan dari serangkaian gerak kaki kompleks yang disadap dengan kecepatan luar biasa, menghasilkan tarian sensual yang merangsang trance. Sementara banyak orang Brasil mungkin tahu sedikit gerakan tarian, tidak semua orang bisa menari dengan samba; juga bukan tarian yang semua orang turun ke pesta. Musik dansa Barat, rap, musik rock dan elektronik juga sangat populer di rave, konser, pertunjukan dan klub.

Orang Brasil membenci orang Argentina

Ini adalah stereotip lama namun tetap tertanam kuat dalam pikiran banyak orang. 'Benci' adalah kata yang kuat dan hanya sedikit orang yang serius tentang apa yang sebenarnya hanyalah persaingan persahabatan. Persaingan ini bermula dari awal abad ke-19 ketika kedua negara dianggap paling penting di Amerika Selatan. Persaingan ini menyebar ke sepakbola, olahraga yang sangat diminati kedua negara. Jadi sementara persaingan mungkin ada di sana, itu tidak berbahaya dan tentu saja bukan kebencian.

Monyet berlarian kemana-mana

Ini sangat tergantung di mana Anda tinggal di Brasil. Jika Anda tinggal di lingkungan tertentu di Rio de Janeiro seperti Jardim Botanico atau Santa Teresa, Anda dapat disuguhi marmoset kecil yang sesekali berlarian. Namun, di kota-kota seperti Sao Paulo atau Belo Horizonte, orang tidak berbagi perjalanan sehari-hari dengan puluhan monyet liar, tidak peduli seberapa hebat kedengarannya.

 

Tinggalkan Komentar Anda