12 Haiku yang Berkaca pada Agama Buddha Zen

Seni menulis haiku tradisional (puisi pendek Jepang) pertama kali dimulai dengan para biksu Buddha di Jepang dan sekarang telah menyebar ke seluruh dunia. Bentuk seni spiritual menekankan berada di saat ini, dengan kependekan dari puisi (hanya tiga baris) refleksi dari filosofi Zen Buddha. Berikut adalah 12 haiku Jepang yang merefleksikan elemen-elemen kunci Buddhisme Zen.

Kolam tua

Haiku paling terkenal di Jepang adalah "kolam tua" Basho,

“Kolam tua

Seekor katak melompat masuk -

Suara air ”

Matsuo Basho (1644-1694), seorang penyair Jepang dari Zaman Edo dengan sempurna mencerminkan spiritualitas Buddhisme Zen dengan haiku-nya. Keheningan kolam mewakili kondisi keheningan dan kesatuan dengan alam, pemecahan keheningan dengan katak melompat masuk dan suara air melambangkan suatu kejadian, momen pencerahan.

Mandi air dingin pertama

Haiku terkenal lainnya dari Basho,

“Mandi air dingin pertama

Bahkan monyet itu sepertinya mau

Lapisan sedotan kecil ”

Haiku ini adalah salah satu pengalaman pribadi yang mencerminkan musim. Hujan dingin pertama musim dingin selalu yang paling sulit bahkan untuk hewan yang kita bagikan di dunia.

Di dahan tak berdaun

Haiku Basho terkenal lainnya,

“Di dahan yang tidak berdaun

Seekor gagak datang untuk beristirahat -

Musim gugur malam ”

Haiku tradisional ditulis tentang alam. Yang ini mengungkapkan pemikiran bahwa jika kita sibuk mengkhawatirkan masalah atau memikirkan hari esok, kita mungkin tidak meluangkan waktu untuk memperhatikan hal-hal yang sedang terjadi sekarang.

Saya menulis, menghapus, menulis ulang

Hokushi adalah Periode Edo terkenal lainnya (1603-1868) penyair haiku Jepang.

"Saya menulis, menghapus, menulis ulang,

Hapus lagi, lalu

Poppy mekar ”

Haiku ini menunjukkan bahwa kita semua adalah manusia dan melakukan kesalahan. Kita harus menerima kemanusiaan kita bersama - salah satu langkah menuju transendensi. Itu juga mencerminkan musim semi dan kerapuhan dunia tempat kita hidup.

Salju kemarin

Sebuah tradisi di antara para bhikkhu Zen adalah menulis haiku terakhir ketika mereka akan pingsan dari kehidupan ini ke yang berikutnya. Haiku karya Gozan ini ditulisnya pada usia 71 tahun 1789.

"Salju kemarin

Itu jatuh seperti bunga sakura

Apakah air sekali lagi ”

Ini menunjukkan lingkaran kehidupan kepercayaan populer dalam Buddhisme Zen. Ini juga memiliki makna metaforis dari kefanaan juga dengan bunga sakura yang berlangsung selama seminggu, dan salju mencair segera setelah menyentuh tanah.

Apa itu selain mimpi?

Haiku yang terkenal dari Hakuen ini mencerminkan bunga sakura di musim semi dan hidupnya.

“Apa itu hanya mimpi?

Mekar juga

Hanya berlangsung tujuh siklus ”

Haiku ini mengacu pada kehidupan tujuh hari dari bunga sakura (tujuh siklus), yang juga mencerminkan tujuh dekade hidupnya, saat ia meninggal pada 1806 pada usia enam puluh enam.

sepanjang jalan ini

Haiku terkenal lainnya dari Basho,

"Sepanjang jalan ini

Tidak ada yang pergi,

Malam musim gugur ini ”

Haiku ini mencerminkan banyak elemen kunci Buddhis dengan salah satu yang paling menonjol adalah perasaan kesepian. Kita semua sendirian di jalan ini melalui kehidupan yang akhirnya mengarah pada kematian (malam musim gugur).

Dunia yang penuh embun

Issa (1763-1828), seorang penyair dan pendeta Budha Jepang dianggap sebagai salah satu dari master haiku “Empat Besar” di Jepang.

"Dunia embun,

Dan di dalam setiap drewdrop

Dunia perjuangan ”

Haiku ini mencerminkan perjuangan pribadi Issa dengan rasa sakit, ia menulisnya setelah kehilangan anak sulungnya segera setelah kelahiran, serta kematian putrinya kurang dari dua setengah tahun kemudian.

Meskipun aku di Kyoto

Haiku terkenal lainnya dari Issa,

"Bahkan di Kyoto,

Mendengar tangisan si kukuk,

Saya merindukan Kyoto ”

Haiku ini memiliki nuansa kontemporer, namun menggambarkan disangkal yang sangat esensial tentang hakikat kehidupan. Ini adalah tentang ingatan dan nostalgia dari tempat yang akrab yang kita rasakan keterikatan. Perasaan keterikatan dapat menyebabkan penderitaan dan rasa sakit ketika kita jauh dari tempat yang kita cintai atau jika tempat itu telah berubah terlalu banyak.

Di sudut dan sudut

Buson (1716-1784), seorang penyair dan pelukis Jepang dianggap di antara penyair terbesar dari Periode Edo (1603-1868).

“Di setiap sudut dan sudut

Sisa-sisa dingin:

Bunga plum ”

Haiku ini mencerminkan periode perubahan, dinginnya musim dingin berkurang, ketika bunga prem mulai mekar. Meskipun musim semi segera tiba di kita, dinginnya musim dingin masih tetap ada di semua tempat teduh dan sudut-sudut serta lubang-lubang kecil.

Saya menggigit kesemek

Shiki (1867-1902), seorang penyair dan penulis Jepang pada Periode Meiji (1868-1912) dianggap sebagai tokoh utama dalam pengembangan puisi haiku modern.

“Aku menggigit kesemek

Lonceng berbunyi

Kuil Horyu-ji ”

Haiku ini ditulis dalam perjalanan ke Tokyo setelah singgah oleh Nara. Ini adalah haiku yang paling terkenal dan memberikan kesan pemandangan yang tenang dan damai di akhir musim gugur di mana Shiki beristirahat di taman di Kuil Horyu-ji.

Burung gagak telah terbang jauh

Natsume Soseki (1867-1916), seorang novelis Jepang dan penyair haiku, terkenal karena novelnya Kokoro, Botchan, dan I Am a Cat .

“Gagak telah terbang:

Berayun di bawah sinar matahari sore,

Pohon tanpa daun ”

Haiku yang sederhana dan elegan ini oleh salah satu penulis paling terkenal di Jepang mencerminkan pergantian musim, tema umum di antara ajaran Buddha.

 

Tinggalkan Komentar Anda