12 Musisi Jazz Amerika Muda Yang Harus Anda Ketahui

Banyak pakar musik, penggemar jazz, atau yang mengetahui legenda jazz Amerika seperti Miles Davis dan Thelonious Monk, tetapi generasi seniman baru membawa bakat baru yang menyegarkan ke genre ini. Dari kesuksesan para artis seperti Gregory Porter dan Esperanza Spalding, hingga talenta yang sedang naik daun seperti pianis Aaron Diehl, kami menemukan musisi jazz muda Amerika terbaik.

Gregory Porter

Dipuji oleh NPR Music sebagai "penyanyi jazz pria hebat berikutnya, " penyanyi dan penulis lagu kelahiran California, Gregory Porter, memulai karirnya lebih dari 20 tahun yang lalu, meskipun tidak sampai ia pindah ke New York City dan tampil secara teratur di Harlem's legendaris St. Nick's Pub yang kariernya benar-benar berangkat. Porter merilis album debutnya, Water, diproduksi oleh pianis jazz dan pemain saksofon Kamau Kenyatta, pada 2010 dan album ketiganya, Liquid Spirit, meraih Grammy Award untuk Album Vokal Jazz Terbaik pada 2013, memperkuat posisinya sebagai legenda jazz masa depan.

Sarden Panas

Dibentuk di Manhattan oleh penduduk asli Kota New York Evan "Bibs" Palazzo dan chanteuse kelahiran Paris "Miz" Elizabeth Bougerol, The Hot Sardines adalah sekelompok musisi berbakat yang mengambil inspirasi dari jazz Amerika awal dan menghitung musik hebat seperti Thelonious Monk, Django Reinhardt, dan Billie Holiday di antara pengaruh mereka. Dipuji oleh Majalah Forbes sebagai "salah satu band jazz terbaik di NYC hari ini, " The Hot Sardines telah memainkan pertunjukan terjual habis di Joe's Pub yang terkenal di New York dan tampil di Montreal International Jazz Festival. Pada Juni 2016, band ini merilis album kedua mereka, French Fries & Champagne .

Esperanza Spalding

Portland, penyanyi jazz kelahiran Oregon, pemain bass, dan pemain cello Esperanza Spalding menampilkan bakat luar biasa sejak usia dini bermain biola dengan Chamber Music Society of Oregon. Dia meledak ke panggung musik jazz Amerika dengan merilis album debutnya Junjo pada tahun 2006, menerima ulasan yang baik dari orang-orang seperti kritikus New York Times Ben Ratliff. Sejak itu, Spalding telah memenangkan beberapa Grammy termasuk Best New Artist of 2010 — musisi jazz pertama yang mendapatkan gelar ini — dan Album Vokal Jazz Terbaik untuk Radio Music Society 2012 . Album studio kelimanya, Emily's D + Evolution, dinyanyikan melalui alter ego Emily, nama tengah Esperanza, dan telah menerima pujian kritis luas sejak dirilis pada Maret 2016.

Robert Glasper

Pianis dan produser jazz Robert Glasper mungkin bukan musisi jazz khas Anda, mengingat perpaduannya dengan genre seperti gaya R&B dan hip hop, namun penggabungan genre yang cekatan membuatnya menonjol di antara orang-orang sezamannya. Pada pertengahan 20-an, Glasper sudah tampil dengan jazz hebat termasuk Terence Blanchard dan Christian McBride dan suksesi album terkenal, termasuk Double-Booked (2009) yang dinominasikan Grammy mengukuhkan bintangnya yang sedang naik daun. Rilis Glasper yang dipuja tahun 2012, Black Radio menunjukkan bakatnya untuk fusi jazz dan meraih Grammy untuk album R&B Terbaik pada 2013. Pada Mei 2016, Glasper merilis album barunya, Everything's Beautiful, yang mencampur beberapa lagu Miles Davis dari kubah dan fitur Columbia / Legacy daftar kolaborator.

Cécile McLorin Salvant

Terlahir dari ibu Prancis dan ayah Haiti di Miami, Florida, Cécile McLorin Salvant menyanyi dan bermain piano klasik sebelum ia mencapai usia 10 tahun. Perpindahan ke Prancis pada 2007 memperlihatkan improvisasi studinya dan repertoar vokal di bawah reedis terkenal Jean-François Bonnel. Sukses mengikuti rekaman album debutnya, Cécile, pada tahun 2009, memenangkan Kompetisi Vokal Internasional Jazz Thelonious Monk 2010. McLorin Salvant telah tampil di acara-acara legendaris termasuk Montreal International Jazz Festival dan Detroit Jazz Festival, sementara album ketiganya, For One to Love, memenangkan Grammy untuk Best Jazz Vocal Album.

Marquis Hill

Meskipun ia mulai bermain drum di kelas empat tumbuh di Chicago South Side, saat ia mengambil terompet itulah Marquis Hill benar-benar menemukan ceruknya. Hill telah menjadi penerima penghargaan termasuk Kompetisi Trumpet Jazz Internasional Thelonious Monk 2014, dan telah menerima sambutan hangat dari orang-orang seperti New York Times, yang menyebutnya sebagai "trumpeter yang sangat terampil." Album 2016-nya, The Way We Play , dirilis di Concord Records.

Melody Gardot

Tendangan Melody Gardot yang dinominasikan Grammy-memulai karirnya pada usia dini dengan bermain di bar-bar kota kelahirannya Philadelphia pada usia 16 tahun. Namun, baru pada kecelakaan mobil parah di akhir masa remajanya, ia mulai menulis lagu sendiri, yang penyanyi dan pianis menyatakan membantunya dalam pemulihan panjang. Album debutnya di tahun 2008, Worrisome Heart, diproduksi bersama oleh produser terkenal Glenn Barratt, membangun ciri khasnya yang edgy, menggugah, dan gaya intim. Saat ini sang musisi terkenal akan kehadiran panggungnya yang dramatis dan misterius. Sekarang dalam empat album, Gardot telah muncul di acara-acara termasuk Brighton's Love Supreme Jazz Festival.

Mary Halvorson

“Improvisasi yang paling tidak dapat diprediksi” NYC dan “bakat tunggal” adalah beberapa hal yang harus dikatakan oleh pers tentang gitaris jazz improvisasional kelahiran Boston, Mary Halvorson. Setelah belajar di bawah multi-instrumentalis jazz terkenal Anthony Braxton di Wesleyan University, Halvorson mulai bermain di New York City dan telah berkolaborasi dengan talenta seperti Marc Ribot, Taylor Ho Bynum, dan Curtis Hasselbring. Halvorson secara teratur tampil di Mary Halvorson Trio bersama bassis John Hébert dan drummer Ches Smith dan album 2013-nya, Illusionary Sea, dengan Mary Halvorson Septet dielu-elukan oleh NPR Music sebagai "usaha paling berani." Dia telah merilis lima album sejak itu.

Aaron Diehl

Pianis Aaron Diehl adalah musisi jazz dengan misi; dia berusaha untuk melintasi batas-batas generasi genre, dan dengan pujian seperti New York Times memuji dia sebagai "seorang pianis muda yang cerdas dengan pemahaman tradisi musik jazz, " dia jelas membuktikan nilainya. Lulusan Juilliard School dan pemenang Up-and-Coming Musician of the Year Award 2013 dari Jazz Journalist, Diehl telah melakukan tur dengan Wynton Marsalis Septet dan rilis terbarunya, Space Time Continuum, telah menerima pujian kritis yang luas atas campurannya. gaya jazz historis dan kontemporer.

Tivon Pennicott

Berasal dari Marietta, Georgia, Tivon Pennicott mulai bermain saksofon tenor di sekolah menengah, dan pada awal usia 20-annya telah bekerja dengan gitaris jazz legendaris Kenny Burrell dan tampil di tempat-tempat terkenal seperti San Francisco Yoshi's Jazz Club. Pennicott telah bermain di album-album pemenang Grammy termasuk album pelarian Gregory Porter, Liquid Spirit dan Radio Music Society dari Esperanza Spalding , dan memenangkan tempat kedua di Kompetisi Saxophone Jazz Internasional Thelonious Monk 2013. Dipuji karena kegigihan dan daya cipta sebagai pemain saksofon, Pennicott merilis album debutnya Lover of Nature pada akhir 2014.

Jamison Ross

Saat ini seorang warga dari tempat kelahiran jazz, New Orleans, drummer pemenang penghargaan Jamison Ross mulai mengasah bakatnya di usia muda bermain di gereja kakeknya. Pada awal 20-an, Ross berkolaborasi dengan orang-orang seperti penyanyi jazz legendaris Amerika Carmen Lundy, dan sejak itu mulai bekerja dengan orang-orang sezaman yang terkenal termasuk Jon Batiste dan Cécile McLorin Salvant. Dengan misi yang jelas dalam pikiran untuk menghadirkan musik yang ceria dan penuh perasaan, Ross menandatangani kontrak dengan Concord Jazz dan merilis album debut self-titled-nya pada tahun 2015.

Kendrick Scott

Tumbuh di Houston, Texas, mendengarkan genre yang beragam seperti Injil, R&B, dan klasik, pengembaraan Kendrick Scott dimulai pada usia delapan tahun ketika orang tuanya memberinya drum kit. Dedikasi dan bakatnya membuatnya mendapatkan tempat di Sekolah Menengah prestisiusnya untuk Seni Pertunjukan dan Seni Visual. Kariernya kemudian termasuk tur dengan legenda seperti Herbie Hancock dan Terence Blanchard. Pada 2007, ia mendirikan kolektif musiknya, Kendrick Scott Oracle, yang debutnya yang ambisius pada 2007 The Source diikuti oleh Conviction pada 2013.

 

Tinggalkan Komentar Anda