15 Kartun Politik Paling Berpengaruh Sepanjang Masa

Walaupun karikatur tidak selalu dianggap serius sebagai medium, kartun-kartun politik yang ditampilkan di sini telah membuktikan bahwa mereka memiliki kekuatan untuk menginspirasi, marah, dan menghibur. Kami melakukan tur kartun-kartun paling berpengaruh di dunia, dari kritik pedas kartunis kartunis Amerika Herblock hingga propaganda anti-gin artis Inggris, William Hogarth.

Kartun Jyllands-Posten Muhammad

Pada tahun 2005, surat kabar harian Denmark Jyllands-Posten mengontrak sejumlah kartunis untuk menggambarkan, dalam kata-kata editor budaya saat itu Flemming Rose, nabi Islam Muhammad ketika mereka melihatnya, menghasilkan serangkaian gambar yang berkisar dari yang tampaknya tidak bersalah hingga yang jauh lebih provokatif. Kartun itu memicu protes dan kerusuhan di seluruh dunia dengan banyak negara Timur Tengah memboikot produk-produk Denmark, meskipun Rose mempertahankan posisinya dengan mengutip tradisi panjang sindiran dan pernyataan Denmark, 'Kami mengintegrasikan Anda ke dalam tradisi sindiran Denmark karena Anda adalah bagian dari masyarakat kami, bukan orang asing. Kartun-kartun itu termasuk, bukannya mengecualikan, Muslim. '

James Gillray, The Plumb-pudding in Danger

Dipuji oleh kartunis dan penulis Inggris Martin Rowson sebagai 'kartun politik terhebat yang pernah ada, ' puding The Plumb di Danger karya James Gillray adalah tipikal dari sindiran menggigit karikaturis era Georgia. Diambil pada tahun 1805, kartun tersebut menggambarkan kaisar Prancis Napoleon Bonaparte dan perdana menteri Inggris William Pitt dengan rakus mengukir puding prem yang berbentuk seperti dunia dalam metafora yang lucu untuk pertarungan para pemimpin untuk memperebutkan kekuatan geopolitik. Ini telah secara luas dipatenkan oleh seniman kemudian termasuk kartunis Guardian Steve Bell.

David Low's Rendezvous

Dalam kartunis kelahiran Selandia Baru David Low Rendezvous, Hitler dan Stalin secara genetis saling menyapa setelah invasi bersama mereka ke Polandia dengan kata-kata 'Bajingan bumi, saya percaya?' dan 'Pembunuh berdarah para pekerja, kurasa?' Sebuah kritik sinis terhadap Pakta Nazi-Soviet tahun 1939, kartun itu membuat Hitler marah, yang ditanggapi oleh Low, 'Tidak ada diktator yang merasa tidak nyaman atau bahkan tidak senang dengan kartun yang memperlihatkan orang jahatnya membuntuti darah dan lumpur ... Yang tidak ingin ia lewati adalah gagasan bahwa dia adalah keledai, yang benar-benar merusak. '

Philip Zec's Don't Lose It Again

Diterbitkan pada Hari VE di surat kabar Inggris The Daily Mirror, kartun tahun 1945 karya Philip Zec adalah seruan visual untuk perdamaian, menggambarkan seorang prajurit yang kelelahan dan terluka menawarkan sebuah kemenangan yang mewakili kemenangan dengan tulisan "Ini Anda - jangan kalah lagi!" . Meskipun telah membuat marah politisi Partai Buruh Herbert Morrison tiga tahun sebelumnya dengan kartun sebelumnya ia mencela sebagai 'layak Goebbels dalam performa terbaiknya, ' Zec's Don't Lose It Again sudah cukup untuk mendorong politisi untuk meminta maaf kepada kartunis dan meminta izin untuk menerbitkan kembali kartun sebagai bagian dari kampanye pemilihan umum 1945 Partai Buruh.

Boss Tweed dan Cincin Tammany milik Thomas Nast

Sering dipuji sebagai 'bapak kartun Amerika, ' Thomas Nast terkenal karena karya-karyanya politisi William Magear 'Boss' Tweed dan Tammany Hall, mesin politik Demokrat sering menuduh nepotisme yang dipimpin Tweed. Dengan menyoroti apa yang disebut korupsi dan kroniisme Tammany Ring, Nast dipuji karena memengaruhi persepsi publik yang negatif tentang organisasi tersebut, dengan banyak dukungan yang hilang dalam pemilihan umum AS tahun 1872.

Akhirnya Robert Minor seorang Prajurit Sempurna

Diterbitkan di majalah radikal, sayap kiri The Masses pada tahun 1916, Robert Minor At Last a Perfect Soldier menunjukkan seorang pemeriksa medis tentara yang senang memimpin perekrutan besar-besaran tanpa kepala - pejuang yang ideal untuk ototnya dan kekurangan otak. Kartun itu, di antara karikatur kontroversial lainnya oleh sesama kartunis termasuk Art Young dan HJ Glintenkamp, ​​mendorong Kantor Pos AS untuk berhenti mengantarkan majalah itu, dengan alasan pelanggaran terhadap Undang-Undang Spionase, yang mengakibatkan pertempuran hukum dan akhirnya penutupan publikasi.

Barry Blitt, The Politics of Fear

Sampul kartunis kelahiran Kanada Barry Blitt tahun 2008 untuk The New Yorker - berjudul The Politics of Fear dan menggambarkan kandidat presiden saat itu Barack Obama dengan pakaian muslim lengkap disertai dengan istri Michelle mengenakan perlengkapan militer - menyebabkan kemarahan yang membuat ribuan pembaca mengeluh sementara Obama membaca Juru bicara Bill Burton mengecamnya sebagai 'hambar dan ofensif.' David Remnick, editor The New Yorker, membela Blitt dengan mengatakan, "Faktanya adalah, ini bukan sindiran tentang Obama - ini sindiran tentang distorsi dan kesalahpahaman dan prasangka tentang Obama."

William Lane Hogarth's Gin

Seniman abad ke delapan belas, Gin Lane, Gin Lane menggambarkan adegan mimpi buruk orang London yang gila dan dilecehkan oleh kejahatan minum gin - di latar depan, seorang ibu yang kecanduan gin memungkinkan anaknya jatuh ke kematiannya sementara penjual balada yang mabuk secara ironis menjual selebaran berjudul 'Kejatuhan Ny. Gin.' Diterbitkan untuk mendukung Undang-Undang Gin Inggris tahun 1751 - yang berupaya membatasi konsumsi arwah - Gin Lane disertai dengan ilustrasi kedua, Beer Street, yang sebaliknya menggambarkan orang-orang sehat dan bahagia yang bertanggung jawab menikmati minuman yang jauh lebih memabukkan.

Honoré Daumier's Gargantua

Gargantua - diciptakan oleh ahli karikatur Prancis Honoré Daumier, lawan sengit Raja Louis Philippe pada tahun 1831 - menggambarkan kerajaan sebagai inkarnasi raksasa raksasa tituler novelis François Rabelais pada abad ke-16. Dikecam sebagai 'membangkitkan kebencian dan penghinaan terhadap pemerintah Raja, dan karena menyinggung perasaan Raja, ' penerbit La Karikatur - publikasi satir yang dimaksudkan oleh gambar - diadili beberapa kali sementara Daumier dipenjara selama enam bulan di Paris ' Penjara Sainte - Pélagie .

William Hone dan George Cruickshank, The Political House That Jack Build

Diterbitkan setelah Pembantaian Peterloo tahun 1819 - di mana ratusan pemrotes yang berkumpul untuk menuntut reformasi parlementer terluka dan 15 lainnya tewas ketika pasukan kavaleri menuntut adegan itu - Rumah Politik yang Dibangun Jack, diterbitkan oleh satiris William Hone dan diilustrasikan oleh George Cruickshank, adalah saluran radikal yang mengecam otoriterisme pemerintah Inggris. Sebuah publikasi yang sangat populer berdasarkan sajak anak-anak yang bernama sama, The House That Jack Built menjual sekitar 100.000 eksemplar antara tahun 1819 dan 1820.

Karikatur Charlie Hebdo dari Muhammad

Tidak ada yang mungkin menonjol di dunia kartun politik kontemporer selain penembakan tragis dan fatal terhadap 12 anggota staf di majalah satir Prancis, Charlie Hebdo, pada awal 2015. Terkenal dengan karikaturnya tentang Muhammad, majalah tersebut telah menerbitkan sejumlah dari sampul menyindir nabi, termasuk satu gambar provokatif menyindir homoseksualitas dengan tulisan 'Cinta: Lebih kuat daripada kebencian.' Sebelum penembakan tahun 2015, kantor Charlie Hebdo telah menjadi sasaran bom api empat tahun sebelumnya.

Robert Grossman, Babe Lincoln

Menyusul penerbitan penulis Amerika dan psikolog CA Tripp 2005 buku The Intimate World of Abraham Lincoln - di mana ia menyarankan presiden mungkin homoseksual - kartunis Robert Grossman diminta untuk menggambar kartun kontroversial Babe Lincoln, menggambarkannya dalam bustier, pof dan sepatu hak tinggi. Surat-surat kemarahan mengalir ke The Nation, yang menerbitkan kartun itu, dengan para pembaca yang marah dengan sifat homofobik gambar tersebut dan stereotip laki-laki gay. Grossman kemudian mengeluarkan permintaan maaf yang menyatakan, 'dalam lanskap mental yang miskin dari seorang kartunis inilah yang dianggap sebagai inspirasi sejati.'

Kartun Anti-Jerman karya Louis Raemaekers

Sangat mungkin kartunis paling berpengaruh di era Perang Dunia Pertama, gambar-gambar anti-Jerman Belanda dari Belanda berdampak sedemikian rupa sehingga pemerintah Jerman berusaha mendorong Belanda untuk membawa Belanda ke persidangan karena 'membahayakan kenetralan Belanda'. Meskipun Raemaekers tidak pernah dituntut karena kartunnya, desas-desus muncul bahwa Jerman telah menempatkan hadiah 12.000 gulden untuk artis, hidup atau mati, dan ia akhirnya akan melarikan diri ke London. Di antara kartun kontroversialnya adalah Untuk kesehatan Anda, peradaban! - kritik perang modern di mana Death bersulang umat manusia dengan piala darah.

Bergabung atau Mati Benjamin Franklin

Kartun, penulis, dan kartun calon presiden Amerika Benjamin Franklin, Join or Die, pertama kali diterbitkan dalam The Pennsylvania Gazette pada 1754, menekankan pentingnya koloni-koloni negara itu yang saat itu terpecah-pecah bergabung bersama-sama melawan ancaman ekspansi Prancis dan penduduk asli Amerika. Sering disebut sebagai kartun politik pertama Amerika Serikat, gambar itu sangat populer dan dicetak ulang secara luas di seluruh koloni, menjadi simbol persatuan dan kebebasan kolonial dan kemudian digunakan lagi selama Perang Revolusi Amerika untuk mendorong solidaritas terhadap Inggris.

Herblock's Here Dia Comes Now

Dilahirkan pada tahun 1909, Herbert Lawrence Block - lebih dikenal dengan nama pena Herblock - dikenal karena ilustrasi pedasnya yang mengkritik politik Amerika. Di antara gambar-gambarnya yang paling terkenal adalah yang menyindir Richard Nixon, salah satunya - Here He Comes Now yang diterbitkan di Washington Post pada tahun 1954 - menggambarkan Nixon, yang pada saat awal karir politiknya, merangkak keluar dari selokan. Rupanya itu menyebabkan presiden masa depan untuk membatalkan berlangganan ke surat kabar.

 

Tinggalkan Komentar Anda