Bagaimana Iran Mendapatkan Namanya?

Persia atau Iran? Banyak orang saat ini tahu kedua istilah ini merujuk ke tempat yang sama secara geografis dan sering menggunakannya secara bergantian. Di luar negeri, Iran dulu disebut sebagai Persia, tetapi ada alasan aneh mengapa itu berubah. Teruslah membaca untuk menemukan kisah tentang bagaimana Iran mendapatkan namanya.

Kekaisaran Persia

Selama ribuan tahun, Iran dikenal sebagai Persia. Kekaisaran Persia mengacu pada serangkaian dinasti kekaisaran yang membentang dari abad ke-6 SM hingga abad ke-20. Ini dimulai dengan Kekaisaran Achaemenid yang dibentuk oleh Cyrus Agung pada tahun 550 SM dan diikuti oleh Sassanid, Safawi, Afsharid dan akhirnya, penguasa Qajar. Ketika Kekaisaran Persia dirujuk hari ini, itu adalah aturan Kekaisaran Achaemenid yang muncul dalam pikiran. Pada puncaknya, itu berkisar dari Balkan dan Eropa Timur ke Lembah Indus.

Saat Persia menjadi Iran

Iran selalu dikenal sebagai 'Persia' bagi pemerintah asing dan pernah sangat dipengaruhi oleh Inggris dan Rusia. Namun, pada tahun 1935, pemerintah Iran meminta agar semua negara yang memiliki hubungan diplomatik memanggil negara itu dengan nama Persia, Iran. Diperkirakan bahwa duta besar Iran untuk Jerman yang menyarankan perubahan ini. Saat itu, Jerman memiliki hubungan baik dengan negara-negara keturunan Arya. Untuk menandai perubahan yang telah datang ke Persia di bawah pemerintahan Reza Shah, yaitu bahwa Persia telah membebaskan diri dari cengkeraman Inggris dan Rusia, itu akan dikenal sebagai Iran. Sebagai orang yang memahami kata 'Arya' , perubahan nama ini menjadi Iran juga merupakan anggukan bagi ras Arya penduduk dan mencakup semua etnis di negara itu, bukan hanya orang Persia.

Karena sejarah dan politik telah berubah, cukup menarik untuk dicatat bagaimana penggunaan istilah 'Iran' dan 'Persia' dan 'Iran' dan 'Persia' telah berubah dengannya. Banyak orang Iran, misalnya, dapat memilih untuk menggunakan satu istilah daripada yang lain, tergantung pada pandangan politik mereka atau, lebih sederhana, di mana mereka tinggal dan siapa audiens mereka (misalnya, orang yang lebih konservatif mungkin menyerukan penggunaan 'Persia '). Ketika perubahan nama ini pertama kali terjadi, 'Iran' terdengar sangat asing dan banyak yang gagal menghubungkannya dengan Persia. Tetapi seiring berjalannya waktu dan Iran menjadi berita utama, terutama setelah Perdana Menteri Dr. Mohammad Mosaddeq menasionalisasi industri minyak, itu menjadi lebih akrab.

Dalam beberapa tahun terakhir, di sisi lain, beberapa orang Iran telah mulai menyebut diri mereka sebagai 'Persia' atau 'dari Persia' dalam upaya untuk melepaskan diri dari pemerintah selama iklim politik yang tinggi dan membuang audiens mereka yang mungkin tidak menghubungkan Persia dengan Iran. Komedian Iran-Amerika Maz Jobrani bahkan telah merujuk ini dalam komedi rutinnya dalam sedikit yang bisa dibilang salah satu yang paling dicintainya karena berbicara kepada orang Iran di seluruh dunia.

 

Tinggalkan Komentar Anda