Mengapa Selandia Baru Disebut Kiwi?

Mengapa orang Selandia Baru dikenal sebagai Kiwi? Ini adalah pertanyaan yang membingungkan bahkan para pelancong yang paling sadar budaya - dan jawabannya jauh lebih jelas daripada yang mungkin dipikirkan orang. Berikut ini isyarat: ini terkait langsung dengan spesies burung yang ingin tahu, yang telah, selama bertahun-tahun, menjadi simbol nasional negara tersebut.

Oke, tapi mengapa kiwi?

Untuk mulai menjawab pertanyaan ini, seseorang harus melihat sejarah negara itu.

Māori asli Selandia Baru selalu memegang burung kiwi dengan sangat hormat. Mereka menyebutnya burung tersembunyi Tāne, Dewa hutan - atau 'te manu huna a Tāne' dalam bahasa asli. Jubah yang terbuat dari bulu kiwi, yang dikenal sebagai 'kahu kiwi' adalah harta (taonga) yang disediakan khusus untuk kepala suku. Bulu-bulu ini masih diyakini memiliki nilai warisan tinggi di masa sekarang.

Pemukim Eropa membutuhkan waktu lebih lama untuk menunjukkan kesukaannya pada burung kecil yang aneh ini. Kiwi sebenarnya menarik perhatian Eropa pada tahun 1811 setelah kulitnya berakhir di tangan ahli zoologi Museum Inggris George Shaw. Setelah diperiksa, Shaw menciptakan kesan artistik sendiri tentang burung tersebut - yang, sebenarnya, lebih dekat dengan penguin. Namun, pada tahun 1851, lebih banyak yang diketahui tentang makhluk aneh ini - dan Kebun Binatang London menjadi tempat pertama di luar Selandia Baru yang memiliki kiwi hidup. Burung betina menghabiskan 15 tahun sendirian di lingkungan baru yang aneh ini, karena ratusan kiwi kecil yang terlihat di tanah kelahirannya disembelih karena kulitnya yang abu-abu dan lembut.

Mengatur pemandangan: kiwi sebagai lambang

Penggambaran kiwi pertama sebagai simbol nasional Selandia Baru dapat ditelusuri hingga awal 1900-an. Pada tahun 1904, Selandia Baru Free Lance mencetak kartun oleh JC Blomfield yang menunjukkan kiwi pemberani ketika berubah menjadi moa - spesies burung asli yang punah, yang pada saat itu, dianggap jauh lebih keras daripada rekannya yang lebih kecil. Ini dijadwalkan untuk merayakan kemenangan pertama pertandingan rugby All Blacks melawan ibu pertiwi Inggris mereka.

Setahun kemudian, kartunis Trevor Lloyd menggambar kiwi lain untuk menandakan kehilangan kontroversial tim rugby melawan Wales. Kali ini, burung itu terbukti berjuang untuk menelan musuh mereka. Juga pada tahun 1905, gambar kiwi dan kanguru dalam perjalanan mereka ke sebuah konferensi kolonial yang ditampilkan dalam Westminster Gazette. Pada tahun 1908, kiwi telah menggantikan gambar simbolik yang biasa digunakan untuk menjadi lambang utama untuk kartun nasional - terutama di arena olahraga. Sebelum itu, moa, daun pakis, bocah laki-laki dan seekor singa adalah gambar utama yang menggambarkan identitas Selandia Baru.

Perang dan kelahiran simbol nasional

Sebelum Perang Dunia Pertama, burung kiwi terutama merupakan representasi Selandia Baru secara keseluruhan - tetapi bukan rakyatnya. Karena itu, penggunaan kiwi sebagai simbol militer sebenarnya dapat ditelusuri hingga tahun 1866, ketika diadopsi oleh Batalyon Canterbury Selatan.

Pada awal 1900-an, orang Selandia Baru sebagian besar disebut secara internasional sebagai 'En Zed (der )'s', 'Maorilanders' dan kadang-kadang bahkan 'Fernleaves'. Selama Perang Dunia Pertama, tentara Selandia Baru dijuluki Pig Islanders atau Diggers - tetapi akhirnya, mereka juga dikenal sebagai Kiwi. Deskripsi ini diyakini tidak keluar dari atribut fisik apa pun, melainkan sifat tinggi dan sopan dari tentara Selandia Baru. Kiwi juga merupakan nama panggilan pilihan karena satu-satunya alasan karena unik untuk negara tersebut.

Sejak itu, kiwi terus berkembang sebagai ikon lokal. Ketika mata uang Selandia Baru pertama dirilis pada tahun 1934, burung itu menjadi salah satu fitur yang paling menonjol - muncul dalam koin dua shilling serta uang kertas sepuluh shilling dan satu pound. Juga di tahun 1930-an, kampanye dari Departemen Kesehatan yang mempromosikan makan buah termasuk poster yang ditujukan untuk 'Kiwi sehat'. Orang Selandia Baru sekali lagi digambarkan sebagai Kiwi di panggung internasional begitu Perang Dunia Kedua muncul - nama panggilan yang disambut baik oleh semua prajurit kecuali calon penerbang (kebanyakan karena konotasi 'burung yang tidak bisa terbang'). Tim rugby angkatan bersenjata, yang berhasil berkeliling Inggris setelah perang, juga dikenal sebagai Kiwi.

Dari tahun 1940-an hingga 1980-an, kiwi mendapat pengakuan penuh sebagai simbol patriotik. Kiwi fiberglass besar digunakan untuk mempromosikan bacon merek Kiwi baru; kartun 'Goodnight Kiwi' menandai akhir hari siaran televisi; Perdana Menteri tahun 1960 dijuluki Hollyoake 'Kiwi Keith'; orang-orang memainkan Kiwi Golden Lottery dan mendukung tim liga Kiwi rugby ... Pada dasarnya, satu-satunya hal yang tidak dikenal sebagai 'kiwi' di Selandia Baru adalah buah hijau yang sebelumnya dikenal sebagai Gooseberry Cina - yang, pada tahun 1959, secara resmi mengganti namanya menjadi 'buah Kiwi' untuk mengekang kebingungan.

Dan itu tidak berhenti di situ. Ketika mata uang baru diambangkan pada tahun 1985, mata uang itu diberi label 'kiwi'. Ketika layanan pemerintah diprivatisasi, Share Kiwi untuk pembayar pajak diperkenalkan. Setelah Lotere Kiwi Emas berhenti beroperasi pada tahun 1989, permainan Kiwi Instan menjadi penggantinya. Sejak 1960-an, lebih dari 57 buku anak-anak tentang kiwi telah ditulis. Pada tahun 2002, sebuah lembaga keuangan milik pemerintah bernama Kiwibank dibentuk.

Sejak awal 2000-an, burung asli Selandia Baru telah melihat penurunan drastis dalam jumlah. Terlepas dari itu, identitas Kiwi sudah berurat berakar dan kuat - dengan banyak tanda, slogan, dan pengidentifikasi Kiwiana memainkan peran mereka dalam membentuk rasa kohesi nasional negara ini.

 

Tinggalkan Komentar Anda